loading...

10 Film Horor Terbaik 21st Century

Sulit untuk benar-benar membuat sebuah film horor besar sementara melihat perkembangan di zaman modern. Kita sekarang hidup dalam zaman di mana kita semua memiliki ponsel, perangkat yang dapat menempatkan kita langsung melalui ke polisi sementara kita sedang bersembunyi dari pembunuh kapak di hutan. Dalam dunia di mana bantuan dapat dihubungi di klik satu tombol, bisa rumit untuk membuat ketegangan. Dan untuk memiliki sinyal telepon tidak tersedia atau baterai terkuras kekuasaan sekarang dianggap klise untuk roll di mata seseorang.

Film horor tanggal sepanjang jalan kembali ke 1890-an, benar-benar mendapatkan memompa darah di '20s '30s dan, saat konyol Lon Chaney make-up pada tahun 1925 "The Phantom of the Opera" memiliki penonton yang  pingsan di bioskop saat pemutaran. Saat ini, kami melihat kembali ini tertawa dan, karena setiap dekade baru melihat upping ante pembuat film dan desensitising kita untuk era masa lalu horor. Saat ini, tampaknya menjadi tren populer untuk hanya memotong protagonis Anda, fokus pada jerit penderitaan mereka, semprot beberapa darah pada lensa kamera, mengungkapkan beberapa payudara pembedahan ditingkatkan, dan menyebut apa yang membuatnya horor.

Dengan semua sejarah dari upaya campuran di mengejutkan dan mengerikan, genre ini semakin sulit untuk mempertahankan dan meramaikan sekaligus menjaga segar. Memang benar bahwa orisinalitas hanya datang begitu sering dari daerah ini pembuatan film, tetapi ada beberapa kengerian kontemporer yang berdiri di atas segalanya zaman. Dan sejak pergantian abad ke-21, ada beberapa Corkers benar layak pengakuan sebagai irisan melelahkan teror. Berikut ini adalah daftar dari 10 film horor atas sejak tahun 2000.
10. "The Descent" (2005)

Menyusul keberhasilan kritis dari werewolf horornya "Prajurit Anjing," lanjut sutradara Inggris Neil Marshall mengeksplorasi genre dengan fest ketakutan yang jauh lebih serius. Sementara pemain tahun 2002 hit kultus terutama terdiri dari prajurit laki-laki, "The Descent" memiliki pemain yang semuanya perempuan dari enam penjelajah gua yang, pada petualangan terbaru mereka, menemukan diri mereka terjebak di bawah tanah. Mereka juga mengetahui bahwa mereka tidak sendirian di sana, sebagai makhluk setan mengintai dan memekik dalam kegelapan, menjilati bibir mereka di bau darah perempuan. Marshall, yang juga menulis gambar, orchestrates beberapa ketegangan menakjubkan, jenis yang akan membuat Anda tergelincir dari tepi kursi Anda dan mendarat keras di belakang Anda. Dia juga melayani kerumunan gore-menenggak, seperti kolam literal darah yang berenang melalui oleh para pemain membatu. Sebagai fitur makhluk itu berdarah menakutkan, dan akan memerlukan satu untuk membeli lampu malam untuk mendapatkan tidur malam yang baik setelah menonton.

9. "The Ring" (2002)

Sebuah remake dari Jepang Hideo Nakata yang "Ringu" dari 1998, Gore Verbinski "The Ring" adalah yang pertama dalam tren adaptasi Amerika tentang kengerian Asia, dan tetap yang terbaik dari bunch. Naomi Watts memainkan wartawan investigasi yang belajar dari rekaman video yang dikatakan membunuh orang. Rupanya, setelah penampil telah selesai menonton rekaman, telepon berdering dan suara memberitahu mereka bahwa mereka akan mati dalam tujuh hari. Dan sekali seminggu sudah habis, mereka yang mati dan rusak sebagai dodo cacat. Watts memutuskan untuk memutar rekaman tersebut dan mengacu kepada membunuh mengerikan gambar sebelum salju putih crackles di layar. Dan kemudian telepon berdering nya ... Film ini memiliki suasana yang sangat menakutkan, visual Verbinski yang sesuai menghantui dari awal sampai akhir. Ini mengganggu, itu mengancam dan tentu cerita yang unik. Dan sementara premis mungkin konyol, percayalah, ketika Samara kejahatan memanjat keluar dari layar TV Anda akan mengotori diri sendiri.

8. "Dawn of the Dead" (2004)

Remake lain, update Zack Snyder tahun 1978 zombie George A. Romero "Dawn of the Dead" adalah sebuah karya ahli ditangani Konsep Baru yang untungnya tidak menodai warisan aslinya tercinta. Plot dasar adalah sama: sekelompok orang-orang yang beruntung masih memiliki denyut nadi barikade diri di sebuah pusat perbelanjaan untuk melarikan diri gnashers meronta-ronta seperti mayat hidup. Namun, dalam remake kontemporer, mayat reanimated tidak lagi lambat dan lamban, Snyder pergi seperti zombie lebih gesit yang bisa melompat dan berlari. Film ini tidak kehilangan komentar sosial versi Romero, tapi itu tidak masalah ketika film ini begitu menggembirakan, naskah James Gunn pergi untuk thrills bukan mendalam. Tingkatan dalam film horor modern-hari? Ha! Poppycock.

7. "28 Days Later" (2002)

Ada sudah banyak perselisihan mengenai apakah atau tidak "28 Days Later" harus dipertimbangkan film zombie, monster gila yang mengejar protagonis tidak secara teknis mati atau dibangkitkan, hanya terinfeksi dengan penyakit yang ternyata mereka lebih dari sedikit puas. Zombie atau tidak, mereka segerombolan menakutkan antagonis dalam film yang sangat menakutkan. Horor Danny Boyle dimulai dengan Cillian Murphy bangun dari koma dan menemukan bahwa Inggris telah diambil alih oleh virus mematikan yang mengubah mereka marah terinfeksi di luar pemikiran yang masuk akal. Seiring dengan tiga korban lainnya, ia mencoba untuk sampai ke Manchester, di mana tempat penampungan penyelamatan ternyata ada - Namun, shelter ini ternyata sedikit berbeda dari yang diharapkan. Venture Boyle satu-satunya dalam genre hati, revelling film di teror baku serta efektif drama manusia, mengingat tingkat kecerdasan oleh script Alex Garland dan pesona suram melalui arahnya. Tembakan dari London sepi yang menakjubkan.

 
6. "Let the Right One In" (2008)

Tomas Alfredson ini "Let the Right One In" mungkin film yang paling arty di sini, itu akan lebih sedikit untuk takut dan lebih untuk kedalaman, berfokus pada hubungan antara dua karakter utama muda. Film ini adalah Swedia, berdasarkan buku nama yang sama oleh John Ajvide Lindqvist, dan merupakan kisah cinta muda. Dua karakter utama adalah Oskar (Kåre Hedebran) dan Eli (Lina Leandersson), baik berkulit pucat dua belas-year-olds yang menjadi teman-teman ketika Eli bergerak ke kompleks apartemen Oskar itu. Seorang anak diganggu, Oskar sangat senang dengan persahabatan mereka, tetapi terkejut ketika ia menemukan Eli adalah vampir pengisap darah. Ini adalah, luar biasa satu-of-a-kind film horor yang mengesankan baik secara teknis dan emosional, sinematografi yang mengagumkan dan suasana hati secara efektif dingin. Ini seperti versi, lebih kurang hormon "Twilight."

5. "Let Me In" (2010)

Ya, mengikuti "Let me In" dalam daftar adalah remake Amerika, yang ditulis dan disutradarai oleh Matt Reeves of fame "Cloverfield". Pindah ke New Mexico, sebagai lawan pengaturan asli dari Stockholm, "Let Me In" tongkat sangat dekat dengan alur cerita dari film Swedia, beberapa adegan praktis persis sama. Namun, ada sesuatu tentang remake yang memiliki lebih banyak dampak dari inspirasi filmis nya, film ternyata jauh lebih mencolok daripada versi Alfredson itu. Suasana mencekam dibangun di atas untuk kesempurnaan dan hubungan antara Owen (Kodi Smit-McPhee) dan Abby (Chloë Moretz Rahmat) membawa lebih berat. Karakter "bapak" membunuh (Richard Jenkins) juga jauh lebih menarik dan mengesankan, kinerja Jenkins 'aneh simpatik. Dan adegan di mana upaya ini karakter pada membunuh seorang dewasa muda di mobil berjalan mengerikan salah adalah salah satu adegan terbaik tahun lalu.


4. "Drag Me to Hell" (2009)

Sebelum "Drag Me to Hell," terakhir kali sutradara Sam Raimi benar menyentuh pada alam horor "Evil Dead" trilogi, yang berakhir pada tahun 1992. Dan, setelah menyimpulkan "Spider-Man" meraih sukses pada tahun 2007, Raimi memutuskan untuk mengambil menusuk lain di genre mata-mata dengan kisah gipsi, setan dan dibunuh Pussycats. Alison Lohman memainkan petugas pinjaman bernama Christine, yang menyangkal perpanjangan pinjaman gipsi ini, sehingga wanita tua kehilangan rumahnya. Sayangnya untuk Christine, gipsi ini memiliki beberapa teman dari jenis setan, dan menempatkan kutukan pada petugas pinjaman setelah menyerang dia di tempat parkir. Christine kemudian belajar bahwa setan disebut Lamia akan mengklaim jiwanya dalam tiga hari kecuali ia melakukan sesuatu tentang hal itu. Sementara itu, Lamia ejekan Christine dan membuat dia menderita sampai waktu habis dan dia bisa menyeret menendang dan menjerit pantat ke dalam lubang api neraka. Film ini adalah sebuah komedi macam, menampilkan beberapa slapstick cemerlang berdarah sementara melayani beberapa takut menegangkan, membuat salah satu film yang paling menghibur dari dekade terakhir. Ini tidak cukup "Evil Dead 2," tapi pasti dibuat untuk kekecewaan yang "Army of Darkness."

3. "The Others" (2001)

Terletak di sebuah rumah pedesaan yang terisolasi pasca Perang Dunia II, Alejandro Amenabar ini "The Others" adalah, tradisional kuno kisah hantu. Film ini hanya memiliki enam karakter utama, setengah dari yang Nicole Kidman dan dua anaknya, setengah lainnya menjadi hamba yang baru diangkat dari keluarga dari tiga. Kedatangan hamba 'ini bertemu dengan beberapa peristiwa aneh terjadi di seluruh rumah, ibu menjadi semakin curiga bahwa ada sesuatu di kediaman dengan mereka, sesuatu yang bukan dari darah dan daging. "The Others" sebagian merupakan drama dan sebagian horor psikologis, menunjukkan Kidman di puncak permainannya sebagai wanita putus asa yang pergi sedikit sinting nya. Ini adalah, sangat atmosfer sangat lembut serba angker-rumah hantu cerita yang sangat menyeramkan dan pukulan pengisap penonton dengan twist tak terduga berakhir bahwa paranormal hanya akan melihat datang.

2. "The Mist" (2007)

Frank Darabont adalah dua adaptasi dari novel Stephen King sebelum "The Mist," yaitu "The Shawshank Redemption" dan "The Green Mile." Namun, itu tidak sampai 2007 bahwa ia disesuaikan salah satu cerita terkenal Raja horor dalam bentuk dari film ini rakasa mulia. Cerita ini tentang sekelompok orang yang bergerombol bersama-sama di supermarket untuk menghindari kabut ditakuti yang telah terbentuk di luar. Mengapa mereka menghindari kabut ini? Karena dalam kabut mengintai makhluk supranatural dari dimensi lain yang akan merobek mereka dengan batu jika mereka melangkah keluar. Apa yang membuat "The Mist" begitu menggembirakan adalah keputusan untuk membuat monster bukan makhluk luar tetapi orang-orang dalam, sebagai agama datang ke diskusi dan menyebabkan para korban untuk menyalahkan satu sama lain. Dengan Nyebelin epik sebuah akhir, film ini mencolok tajam dan indah sementara memiliki momen yang cukup menyerapkan untuk memuaskan mati-keras fanatik horor.

1. "Shaun of the Dead" (2004)

Sekarang, sebelum Anda melempar garpu rumput Anda keluar, izinkan saya pertama mengatakan bahwa saya sepenuhnya menyadari bahwa "Shaun of the Dead" belum tentu dimaksudkan untuk menjadi menakutkan. Film ini adalah sebuah sindiran yang sangat tajam dan horor komedi itu, sementara berputar di sekitar sebuah band yang selamat dari wabah zombie, tidak pernah dimaksudkan untuk menakut-nakuti penonton. Maksudnya adalah bukan untuk menggelitik tulang lucu mereka. Ini bintang Simon Pegg sebagai karakter tituler, seorang salesman pemalas yang dibuang oleh pacarnya sehari sebelum virus zombie pecah di Inggris. Co-ditulis dan disutradarai oleh pembuat film Inggris Edgar Wright, itu adalah pertama full-length fitur dan, menurut pendapat saya, salah satu debut sutradara yang paling menjanjikan dan percaya diri dalam sejarah sinema. Crisply diedit dan wowing dengan script sisi-membelah yang kentut kecerdasan dan kepribadian, tanpa henti lucu "Shaun of the Dead" adalah sebuah penghormatan penuh kasih kepada George A. Romero hari  zombie. (rvtc/fh)

sumber

1 Response to "10 Film Horor Terbaik 21st Century "

This Blog is DOFOLLOW, Well Please Comment and are not included in spam Thank You..

Cheers,

Admin