May 13, 2015

5

Apakah Manusia Pernah Bertemu Dinosaurus Hidup?

  • May 13, 2015
  • Share
  • Seperti budaya hari ini, orang-orang kuno menciptakan karya seni juga didasarkan pada subyek kehidupan nyata.
    Seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, Banyak lukisan gua (piktograf) dan petroglyphs (pahatan batu dangkal) menggambarkan adegan dari pertempuran, dan orang-orang kuno yang melakukan berbagai ritual, (ada juga fauna, seperti kerbau dll, yang dilihat oleh orang-orang pribumi).
    Demikian pula Arca, mosaik, patung-patung kecil, dan ukiran yang dibuat oleh orang kuno ratusan atau ribuan tahun lalu juga menggambarkan beberapa makhluk aneh yang tampaknya sangat mirip dengan apa yang kita sebut dinosaurus, dan ini mengarah ke sebuah pertanyaan menarik:


    "Apakah kebudayaan kuno percaya bahwa dinosaurus sezaman manusia dan apakah mereka mengklaim pernah melihat makhluk seperti itu?"

     

    Acambaro Figurines

    Pada musim panas tahun 1944, seorang pedagang Jerman, Waldemar Julsrud, membuat penemuan yang telah menyebabkan kegemparan di komunitas ilmiah. Waktu itu bulan Juli 1944 dan Waldemar Julsrud menunggangi kudanya sepanjang lereng bawah Gunung El Toro dekat kota Acambaro, Meksiko, ketika ia melihat sesuatu yang tidak biasa menyembul keluar dari tanah. Turun dari kudanya, ia kemudian mengais tanah dan menemukan benda-benda keramik yang beberapa diantaranya tidak seperti apa yang pernah dilihatnya sebelumnya. Penemuannya menyebabkan penggalian lebih lanjut dan total ada lebih dari 33.500 keramik, batu, dan patung-patung batu giok serta artefak ditemukan.
    Charles Hapgood, seorang profesor antropologi dan sejarah di Keene State College, yang mempelajari tentang patung-patung, memutuskan bahwa ia akan melihat penemuan itu secara langsung. Setelah menyelidiki dan meneliti patung-patung itu selama 18 tahun, dan setelah melihat lebih objek ditemukan ketika para pekerja menggali di lokasi tertentu yang ditentukan, Hapgood, yang mengaku bahwa dirinya seorang skeptis, menulis sebuah buku tentang patung-patung Acambaro: Misteri di Acambaro : Apakah Dinosaurus Bertahan Hidup Hingga Kini? Tidak lagi skeptis tentang asal-usul dan keaslian patung-patung kuno, Charles Hapgood percaya bahwa mereka dibuat oleh sebuah budaya kuno. Di tempat yang sama di mana artefak ditemukan, ditemukan pula gigi kuda yang telah punah, kerangka mammoth, dan tengkorak manusia. Fakta bahwa banyak dari patung-patung yang unik menyerupai dinosaurus telah menjadi alasan mayoritas komunitas ilmiah untuk mengabaikan penemuan ini, dan menganggapnya sebagai hoax.

    “Saurolophus” Dinasti Shang

    Selain penemuan utama di Acambaro, sejumlah patung-patung lain dari kebudayaan kuno lainnya telah memicu perdebatan atau telah diabaikan oleh mayoritas komunitas ilmiah. Sebuah artefak dari Dinasti Shang digambarkan oleh website Genesis Park sebagai makhluk yang “menampilkan garis relif dalam pola seperti-skala, paruh luas, embel-embel kulit, dan headcrest yang mencolok seperti Saurolophus …”. Menurut Genesis Park, sosok seperti-dinosaurus “yang diiklankan di pasar barang antik Cina sebagai gambaran dinosaurus”. Mengenai keaslian itu, Genesis Park menyatakan bahwa: “patung giok ini, yang sekarang menjadi koleksi Genesis Park, terbuat dari nephrite berwarna putih dengan diferensial pelapukan, serta urat urat batu, yang menunjukkan keaslian …”.

    Selain patung-patung Acambaro dan saurolophus Dinasti Shang , ada lebih banyak contoh patung patung mirip-dinosaurus dari kebudayaan kuno seperti patung dari suku Dogon, Afrika, yang menaiki mahluk “prasejarah” aneh atau lukisan cat pot dan vas dari suku Moche Amerika Selatan. Beberapa lukisan vas dan pot memiliki apa yang tampaknya mirip dinosaurus realistis yang dicat pada permukaan tanah liat. Koleksi tembikar Suku Moche saat ini terletak di Larco Herrera Museum di Peru.

    Ica Stones

    Selain tanah liat, manusia purba menggunakan batu dan logam untuk artistik merekam objek, peristiwa, atau hewan yang mereka saksikan. Mereka juga mengukir gambar ke batuan individu. Contoh ini dapat ditemukan di Ica Stones yang kontroversial, ditemukan oleh Dr Javier Cabrera di luar kota Ica. Selama bertahun-tahun, Dr Cabrera telah mengumpulkan koleksi batu dengan ukiran aneh yang permukaannya menggambarkan orang dan dinosaurus hidup bersama. Mengacu ke koleksi Dr Cabrera itu, Josef F. Blumrich, seorang ilmuwan NASA, mengatakan, “Saya sangat terkesan dengan apa yang saya lihat di sini, dan saya senang telah menemukan begitu banyak bukti langsung dari apa yang saya mulai rasakan dan pahami sebelumnya. Tidak ada keraguan dalam pikiran saya tentang keaslian batu-batu ini “. Sayangnya, tidak ada cara ilmiah untuk menentukan apakah batu-batu ica ini kuno atau tidak. Karena kekontroversialan batu batu ica, Dr Cabrera telah banyak menerima sikap yang merendahkan penemuannya dari komunitas ilmiah.

    Idol Granby

    Sebuah penemuan yang dibuat pada tahun 1920 oleh seorang peternak di luar kota Granby, Colorado menyandang sebutan unik “Idol Granby”. Suatu hari Bud Chalmers memindahkan batu dari peternakannya, ketika dia mengangkat salah satu batu yang beratnya lebih dari yang diharapkan, ia memutuskan untuk mencucinya. Setelah lapisan debu dan kotoran telah dihapus, satu set alur muncul di batu. Sebuah wajah yang tersenyum dikelilingi oleh simbol yang aneh muncul di salah satu sisi batu. Di sisi kebalikan dari batu, yang menakjubkan Chalmers Bud, terdapat ukiran seperti dinosaurus berleher panjang dan mammoth berbulu. Sebagai catatan yang menarik, Dr Topan Covey, yang menulis buku tentang kemungkinan bahwa Cina kuno telah datang ke Amerika, mempelajari foto-foto batu itu dan mengidentifikasi simbol-simbol terukir di batu tersebut sebagai milik Cina kuno.

    Segel Silinder Mesopotamia

    Artefak kuno lain, yang dibuat dengan mengukir pada bongkahan batu, yang memberikan petunjuk bahwa dahulu ada dinosaurus, adalah segel silinder Mesopotamia, diperkirakan berasal dari tahun 3.300 SM. Segel menampilkan dua binatang berleher panjang – yang mencolok menyerupai dinosaurus sauropoda – melilitkan leher mereka dan ekor. Bentuk otot-otot dan panjang leher dan ekor dari makhluk tersebut sangat realistis. Jadi sangat logis jika disimpulkan bahwa para seniman yang menciptakan segel haruslah pernah melihat, baik itu representasi dari dinosaurus maupun spesimen hidup dinosaurus untuk membuat penggambaran yang akurat. Imajinasi saja tidak bisa menghasilkan akurasi seperti.

    Petroglyph Dinosaur Anasazi

    Penggambaran dinosaurus tidak terbatas pada patung-patung, batu, atau segel silinder. Karya seni kuno dinosaurus telah ditemukan di sisi tebing, di dinding, dan di gedung-gedung. Petroglyphs dan pictographs yang dibuat oleh suku-suku kuno menggambarkan makhluk-makhluk aneh yang tidak cocok dengan apapun yang diketahui ada hari ini. Di Jembatan Alam Monumen Nasional, Utah, sebuah Petroglyph sangat menarik yang menyerupai (dinosaurus leher panjang) sauropoda telah mengundang pertanyaan. Petroglyph ini dikaitkan dengan Indian Anasazi yang tinggal di daerah itu selama tahun 1300 AD. Seperti pencipta peninggalan lain yang disebutkan di atas, kemampuan Indian Anasazi untuk menciptakan seni cadas tersebut hanya dapat dijelaskan jika Indian Anasazi benar-benar melihat dinosaurus hidup. Kerangka dinosaurus lengkap pertama ditemukan oleh William Parker Foulke pada tahun 1858, di Haddonfield, New Jersey. Itu adalah lebih dari lima ratus tahun setelah suku Indian Anasazi meninggalkan area di mana Petroglyph dinosaurus ditemukan.

    Piktogram Panther Air

    Ditemukan pada wajah tebing yang berbeda dekat Great Lakes, representasi asli menarik yang lain dari makhluk mirip dinosaurus menarik perhatian pejalan kaki yang penasaran. Makhluk itu disebut macan kumbang air. Orang-orang Indian Sioux percaya bahwa makhluk ini menghuni Sungai Missouri. Vine Deloria, penulis Red Earth, White Lies: penduduk asli Amerika dan Mitos Fakta Ilmiah, melaporan dalam bukunya mengenai apa yang suku Sioux telah kisahkan tentang makhluk legendaris. Makhluk itu memiliki tulang punggung “seperti gergaji” dan “di tengah-tengah dahinya ada satu tanduk”. Piktogram makhluk ini menunjukkan hewan dengan punggung bergerigi mirip dengan dinosaurus, dan tanduk menonjol dari kepalanya. Ini terlihat menyolok seperti triceratops, anggota family Ceratopsidae, atau dinosaurus bertanduk dari beberapa jenis.

    “Rahasia” Angkor Wat

    Gambaran dinosaurus pada bidang datar yang besar, tidak terbatas pada piktograf dan petroglyphs di sisi tebing. Beberapa bangunan kuno memiliki fitur dinosaurus, baik yang dipahatkan atau ditempelkan pada dinding dan lantai. Salah satu contoh yang paling jelas dari ini adalah yang ditemukan di, reruntuhan kuno misterius Angkor Wat. Richard Sobol, penulis Misteri Angkor Wat: Menjelajahi Candi kuno Kamboja, menulis tentang pengalamannya menjelajahi kuil kuno. Sekelompok anak-anak yang ia temui ingin menunjukkan kepadanya sebuah “rahasia”. Mereka membawanya ke sebuah dinding batu yang penuh dengan ukiran. Richard Sobol menulis, “Aku bergerak mendekat, dan melihat di sana, di dinding, diukir di dalam lingkaran, makhluk yang hanya bisa digambarkan sebagai dinosaurus – stegosaurus”. Dia kemudian mengabadikan gambaran dinosaurus, yang diukir pada lingkaran di dalam dinding, yang menyerupai stegosaurus tersebut. Apakah ukiran itu adalah sebuah stegosaurus atau tidak, yang jelas ukiran tersebut memang memiliki beberapa fitur yang dimiliki oleh family Stegosauridae, seperti: lempeng segitiga di punggungnya, empat kaki berotot, kepala menempel pada leher pendek, tubuh besar, dan ekor tebal.

    Makam Richard Bell

    Keanehan lain ditemukan di makam seorang uskup pada abad kelima belas Carlisle, Richard Bell. Sebuah fillet kuningan, bertanggal kembali ke 1400-an, mengelilingi makam. Terukir pada permukaan logam berbagai hewan seperti anjing, ikan, belut, burung, babi, dll. Yang sangat menarik adalah ukiran dari apa yang tampaknya adalah dua makhluk berleher panjang dengan ekor yang juga panjang sedang sedang bertarung satu sama lain. Semua makhluk yang terukir pada di makam cukup akurat digambarkan, sehingga kemungkinan besar bahwa makhluk ini juga secara akurat digambarkan dengan baik. Memiliki leher yang panjang, empat kaki, ekor panjang, makhluk itu tampaknya sauropoda. Tidak ada binatang yang kita kenal hari ini cocok dengan gambaran itu.

    Mosaic Sungai Nil dari Palestrina

    Sebuah mosaik yang luar biasa namun sangat nyata dari Italia kuno, Mosaic Nil dari Palestrina adalah gambar besar yang pada awalnya diatur ke lantai Bait Fortuna Primigenia, yang terletak di Palestrina, Italia. Saat ini terletak di Museo Nazionale Prenestino di Roma, Mosaic Nil dari Palestrina menampilkan berbagai adegan dari Sungai Nil, menunjukkan kehidupan di Mesir selama Kekaisaran Romawi. Mosaik ini adalah penting tidak hanya untuk nilai sejarah, tetapi juga untuk penggambaran atas makhluk aneh. Satu makhluk jelas tampak seperti dinosaurus besar beristirahat di atas batu, dan sosok manusia berdiri di sampingnya yang kecil jika dibandingkan dengannya. Tulisan pada mosaic itu adalah KROKODILOPARDALIS, yang berarti Leopard Buaya.

    The “Hunt” Mosaic

    Sebuah mosaik yang paling menarik dari era yang sama ditemukan di kota kuno Pompeii, Italia. Saat itu di tahun 79 Masehi, pada tanggal 24 Agustus, Gunung Vesuvius meletus, mengirim awan panas abu vocanic melalui kota Pompeii, melestarikan peninggalan kuno dan artefak. “Hunt” mosaik ditemukan dari rumah seorang dokter yang kaya di kota ini. Mosaik ini menunjukkan orang berinteraksi dengan, atau, berburu reptil dan hewan besar. Aspek paling unik dari mosaik ini adalah kenyataan bahwa terdapat makhluk yang bukan hewan normal yang pernah ditemui orang. Seorang pria naik di atas reptil berpelat besar vertikal di sepanjang punggungnya. Makhluk itu bukan buaya karena, di tempat lain dalam mosaik yang sama, satu buaya akurat terlihat beristirahat di tepi sungai. Mengapa banyak orang yang menolak bukti bukti dari potongan-potongan sejarah yang menakjubkan yang disajikan dengan dengan jelas di mosaik Romawi kuno ini?. Jika kedua mosaik, dan semua artefak yang disebut di atas, ukiran, dan karya seni benar-benar dipelajari oleh ilmuwan, sejarawan, dan ahli lain, dan menilainya tanpa keyakinan yang terbentuk sebelumnya mengenai sifat dari obyek, maka buku-buku sejarah mungkin harus ditulis ulang.
    Mempertimbangkan bukti di atas, beberapa pertanyaan muncul. Apakah budaya kuno percaya bahwa ada dinosaurus sezaman dengan manusia? Apakah orang kuno benar-benar melihat dinosaurus dan bertemu dengan mereka? Jika demikian, apakah mereka memberitahu keturunan mereka apa yang mereka saksikan?
    Cerita diwariskan dari mulut ke mulut – beberapa dari mereka berasal tampaknya tidak terlalu lama – telah keluar dari hutan terpencil dan daerah padang gurun begitu peradaban Barat meluas ke negeri-negeri jauh. Informasi tersebut dengan kata-kata dari mulut ke mulut telah datang dari Aboriginees Australia, orang-orang yang telah tinggal di benua tersebut selama ribuan tahun. Menurut Aboriginees, sejumlah makhluk besar dan kuat pernah menghuni hamparan luas di Australia.

    Bunyip

    Mungkinkah Bunyip adalah Diprotodon?
    Pada bulan Juli 1845, sebuah artikel muncul di Geelong Advertiser Victoria, Australia. Artikel ini menggambarkan penemuan sebuah tulang bukan fosil, dari hewan raksasa yang tak dikenal. Ketika tulang tersebut ditunjukkan kepada suku Aborigin yang berbeda di tempat yang terpisah, mereka semua segera mengidentifikasinya sebagai tulang “bunyip”. Suku-suku tersebut cukup jauh satu sama lain dan tidak punya cara untuk berkomunikasi satu dengan lainnya. Menurut deskripsi mereka, “bunyip”, binatang itu besar, bertelur, bisa berjalan dengan dua kaki, dan dianggap berbahaya. Menurut Aboriginees, “bunyip” memiliki “karakteristik burung dan buaya”. Seorang penduduk asli mengklaim bahwa beberapa bekas luka di kulitnya disebabkan oleh “bunyip”.

    Yarru

    Kuku Yalanji adalah suku di hutan hujan Far North Queensland, Australia. Seorang misionaris, Dennis Field, mendengar kisah dari para penatua Kuku Yalanji bahwa makhluk yang disebut “Yarru” biasanya tinggal di waterholes besar di hutan hujan. Ketika Dennis Field meminta seorang seniman suku untuk melukiskan “Yarru” untuk nya, hasilnya mengejutkan. Seniman, yang tidak memiliki pengetahuan tentang buku dinosaurus atau makhluk punah, menciptakan sebuah lukisan yang merupakan gambaran yang akurat dari apa yang tampaknya menjadi Plesiosaurus. Lukisan itu didasarkan sepenuhnya pada deskripsi yang diwariskan kepada pelukis suku dari cerita cerita kuno mereka.

    Kultra
    Makhluk yang digambarkan sebagai hewan berkaki empat dengan leher panjang dan ekor panjang dikisahkan oleh suku-suku aborigin Australia Tengah, hidup di rawa-rawa yang pernah menutupi wilayah tersebut. Para Aborigin menyebut makhluk itu “Kultra”. Dari deskripsi yang mereka berikan, tampaknya menjadi jenis sauropoda.

    Mokele-mbembe

    Ribuan mil jauhnya dari hutan di Australia, hutan hujan kanopi berdaun lain yang menyebar di wilayah yang luas. Basin Kongo meliputi 1,5 juta mil persegi hutan rawa. Mengisi sebagian besar Basin Kongo, Rawa Likouala adalah rawa terbesar di dunia. Meliputi sekitar 55.000 mil persegi, area yang lebih besar dari negara bagian Florida, Rawa Likouala telah resmi dinyatakan oleh Republik Rakyat Kongo menjadi 80% yang belum dijelajahi. Selama bertahun-tahun, mulai tahun 1776 dan sampai saat ini, orang yang telah melakukan perjalanan ke Kongo dan berbicara dengan penduduk asli dan telah mendengar tentang makhluk besar yang penduduk asli sebut “Mokele-mbembe”.
    Berbagai ekspedisi yang dikirim oleh negara-negara berbeda ke Kongo telah mendengar suara-suara aneh datang dari hutan dan telah melihat jejak kaki yang tidak biasa di dalam tanah. Beberapa telah mengklaim telah benar-benar melihat “Mokele-mbembe”. Pada tahun 1932, Gerald Russel, seorang pedagang hewan, dan Ivan T. Sanderson, seorang ahli ilmu hewan terkenal di dunia pada saat itu, mengayuh perahu menyusuri Sungai Mainyu di Kongo Basin. Tiba-tiba, kepala besar, melekat pada leher panjang, naik dari air. Untuk beberapa detik, makhluk itu menatap kedua pria itu. Sanderson kemudian meringkas pertemuannya dengan kata-kata yang mengejutkan: “Saya tidak tahu apa yang kami lihat, tetapi hewan rakasa itu tampak seperti sesuatu yang seharusnya telah mati jutaan tahun yang lalu.. Sebagai seorang ilmuwan, seharusnya aku senang, tentu saja, tapi pertemuan ini begitu menakutkan, begitu jahat bahwa aku tak ingin melihatnya lagi “.
    Penduduk asli menggambarkan makhluk tersebut umumnya berwarna coklat kemerahan dan lebih besar dari ukuran gajah, dengan leher panjang dan ekor panjang. Mahluk ini diketahui memakan tanaman dan meninggalkan jejak bulat dengan tiga cakar yang menonjol. Jadi, itu adalah herbivora. Deskripsi ini sangat menyarankan bahwa makhluk itu adalah dinosaurus sauropoda.

    Thunderbird

    Suku-suku dari Afrika dan Australia bukan satu-satunya untuk memiliki cerita turun temurun tentang mahluk mirip-dinosaurus. Legenda tentang reptil besar, bersisik dapat ditemukan di banyak kebudayaan kuno. Cina, Eropa, dan Timur Tengah semuanya memiliki cerita tentang naga. Mythicized, akun-akun reptil besar yang mampu membunuh manusia hampir tidak dapat dikatakan hasil dari beberapa orang yang sangat imajinatif di seluruh dunia yang semuanya kebetulan membayangkan makhluk yang sangat mirip.
    Meskipun mereka tidak punya cerita tentang naga, suku asli Amerika, terisolasi dari seluruh dunia oleh lautan raksasa, memiliki kisah tentang mahluk mirip-dinosaurus. Thunderbird adalah salah satu makhluk tersebut. Thunderbird ini diklaim memiliki sayap lebar dan besar serta cakar yang digunakan merenggut sesuatu. Kepercayaan ini mengatakan bahwa Thunderbird menyebabkan badai. Selama bertahun-tahun banyak orang telah mengaku melihat burung raksasa atau pterodactyl terbang di udara. Seperti baru-baru ini di tahun 2000-an, orang telah mengklaim telah melihat makhluk terbang yang besar. Pada tahun 2001, beberapa penampakan makhluk bersayap besar, “kelabu-hitam”, terlihat pada 13 Juni, 6 Juli dan 25 September, oleh berbagai saksi, di negara bagian Pennsylvania..

    Ogopogo

    Selain Thunderbird dan Panther air (disebutkan sebelumnya), penduduk asli Amerika juga memiliki legenda lain tentang makhluk dinosaurian yang mereka sebut “N’ha-A-ITK”, atau biasa disebut “Ogopogo”. Menurut legenda asli Amerika tentang N’ha-A-ITK, “orang yang kerasukan setan” membunuh seorang sesepuh suku di tepi sebuah danau dekat rumahnya. Kemudian, dia lari karena takut pembalasan. Marah pada si pembunuh, para dewa menangkap nya, mengubahnya menjadi “ular”, dan melemparkan dia ke dalam lautan (yang kemudian disebut Danau Okanagan). Dia tetap selamanya di tempat kejadian pembunuhan itu, sebagai hukuman. Orang yang tinggal di dekat danau menyebutnya N’ha-A-ITK. Baru kemudian sebutan Ogopogo lebih umum digunakan, yang didasarkan pada bait dari sebuah lagu lama. Sampai hari ini, penampakan makhluk di Danau Okanagan terus dilaporkan. Selain Danau Okanagan, Danau Champlain, Loch Ness, dan danau lain memiliki penampakan makhluk besar. Apakah mungkin bahwa beberapa orang benar-benar telah melihat makhluk dinosaurian dalam danau dan berhalusinasi atau membayangkan sesuatu apa yang belum pernah mereka lihat?
    Petroglyphs kuno, piktograf, patung-patung, ukiran, mosaik, batu, ukiran, dan legenda tentang makhluk dinosaurian semuanya adalah potongan potongan menarik dari bukti-bukti bahwa dinosaurus mungkin telah (atau mungkin masih) hidup di zaman manusia. Sebuah pertanyaan muncul: Jika dinosaurus benar-benar telah hidup bersama manusia, penjelajah, ilmuwan, atau kemungkinan besar arkeolog telah menemukan beberapa bukti yang membuktikannya secara kongkrit, benar
    Dakota

    Pada tahun 1999, Tyler Lyson, 16 pada saat itu, sedang berjalan melalui tanah tandus Formasi Hell Creek di North Dakota. Matanya terpaku ke sebuah benda aneh yang menonjol dari bukit. Saat ia melihat lebih lama, ia menyadari itu adalah tulang dinosaurus. Lima tahun kemudian, penggalian di situs itu dimulai. Pada tanggal 3 Desember 2007, para ilmuwan mengumumkan kepada dunia penemuan hadrosaur, hampir utuh seperti mumi, dijuluki “Dakota”. Menurut sebuah artikel dari Wired.com, “Hampir seluruh kulit yang menyelimuti tubuh dinosaurus tampaknya tetap utuh”. Phil Manning seorang ahli paleontologi di University of Manchester (di Inggris) yang memimpin pemeriksaan “Dakota” mengatakan bahwa integritas amplop kulit menunjukkan bahwa Dakota mungkin juga memiliki “sisa-sisa jaringan lain” seperti organ dan otot.

    Leonardo

    Ditemukan oleh sebuah ekspedisi Dinosaur Institute di Sungai Judith tahun 2000, dan disajikan kepada dunia pada tahun 2002, “Leonardo adalah dinosaurus berparuh bebek (atau brachylophosaurus) yang akan memajukan ilmu pengetahuan kita dengan sebuah lompatan kuantum”, kata Nate Murphy, kurator paleontologi di Phillips County Museum di Montana. Brachylophosaurus ini diperkirakan berusia 3 atau 4 tahun saat meninggal. Otot, kulit, sisik, bantalan kaki, dan perut Leonardo masih utuh. Sisik kulit dan jaringan telah ditemukan. Hebatnya, 90 persen dari kerangka Leonardo tercakup dalam jaringan lunak, seperti paruh, kuku, kulit, dan otot. Sel-sel jaringan yang seharusnya telah digantikan oleh mineral, dan perut yang berisi makanan yang baru dicerna sebagian, membuat ilmuwan benar-benar dapat melihat tanaman apa yang dimakan oleh dinosaurus ini saat kematiannya, yaitu: Pakis, magnolia, tumbuhan runjung, dan serbuk sari lebih dari 40 tanaman yang berbeda berada di perut hewan ini. Apakah mungkin semuanya itu bertahan selama jutaan tahun tanpa membusuk?

    B. rex

    Ditemukan pada tahun 2000, kerangka Tyranosaurus Rex muda berusia 18 tahun ini telah menarik banyak perhatian para ilmuwan dan orang awam. Kerangka dinosaurus bernama “B. rex” dinamakan demikian karena Bob Harmon, preparator kepala paleontologi di Museum Rockies, yang menemukannya. Karena dinosaurus itu terlalu besar untuk diambil dengan helikopter, maka kerangka tersebut harus dipecah-pecah. Akibatnya, tulang pahanya retak terbuka dan ketika Maria Higby Schweitzer dan timnya memeriksa bagian dalam tulang, Apa yang mereka temukan kemudian mengguncang komunitas ilmiah, menyebabkan para ilmuwan untuk memikirkan kembali apa apa yang telah menjadi keyakinan mereka tentang dinosaurus. Di dalam tulang terdapat jaringan yang seharusnya tidak berada di dalam tulang Tyrannosaurus Rex yang berusia “65 juta” tahun. Menurut sebuah artikel di Discover Magazine, Schweitzer menemukan “sel-sel tulang lentur dinosaurus itu masih utuh;. Dan pembuluh darah yang sepertinya seolah-olah berasal dari burung unta di kebun binatang” Hillary Mayell dari National Geographic menulis tentang penemuan itu: “Vessels seperti pembuluh darah, sel, dan matriks protein dihasilkan oleh tubuh saat tulang sedang terbentuk.”Jika fosil dinosaurus itu memang berusia 65 juta tahun, bagaimana bisa jaringan sel itu dapat bertahan begitu lama? Jaringan ini tidak diganti oleh mineral dan mereka bukan mumi. Pembuluh darah, sel, dan matriks protein hampir tidak bisa bertahan selama seribu tahun, apalagi satu juta. Padahal fosil ini dikatakan 65 juta tahun. Apakah mungkin bahwa metode yang digunakan untuk menentukan usia fosil dinosaurus tersebut yang salah?
    Ketika para ilmuwan di Oak Ridge National Laboratory menggunakan metode Karbon date untuk menentukan usia beberapa tulang dinosaurus, mereka mendapatkan hasil hanya beberapa ribu tahun. Karena tanggal ini tidak sesuai dengan keyakinan mereka tentang zaman dinosaurus, mereka mengabaikan temuan mereka dan memutuskan untuk menggunakan metode lain sebagai gantinya. Beberapa hasil ini dapat berbeda satu sama lain sebanyak 150 juta tahun.
    Jaringan lunak biasanya terurai dengan cepat setelah organisme meninggal. Oleh karena itu, apakah mungkin pembuluh darah dan jaringan lunak bisa terus eksis di dalam tulang dinosaurus selama jutaan tahun? Para ilmuwan dengan keyakinan evolusi harus dapat memberikan penjelasan yang masuk akal dan realistis, bagaimana jaringan lunak yang ditemukan dalam tulang paha dari “B. rex” terawetkan selama (menurut mereka) 65 juta tahun. Sejauh ini, mereka tidak memiliki penjelasan yang mereka dapat sepakati.

    Jika seseorang percaya bahwa dinosaurus telah punah jutaan tahun yang lalu, jauh sebelum manusia muncul, mengapa ada kelimpahan artefak dan legenda mengenai makhluk dinosaurian, berasal dari kebudayaan kuno di seluruh dunia? Apakah mungkin bahwa patung-patung, batu, petroglyphs, piktograf, ukiran, ukiran, mosaik, dan legenda yang menggambarkan reptil besar didasarkan pada hewan yang benar-benar dilihat oleh manusia purba hidup-hidup? Apakah mungkin bahwa nenek moyang kita melihat dinosaurus hidup dan bercerita tentang pertemuan mereka dengan dinosaurus, mewariskan cerita-cerita dari mulut ke mulut? Bisakah metode kita untuk menentukan usia fosil dinosaurus tidak akurat? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang perlu direnungkan. Implikasinya terhadap Teori Evolusi, sangat banyak dan mendalam. Salah satu implikasi seperti mengarah ke pertanyaan penting: Apakah manusia dan dinosaurus hidup bersama, bukan jutaan tahun terpisah, seperti yang dinyatakan kaum evolusionis? Penulis menyerahkan kepada pembaca untuk mengambil kesimpulan sendiri berdasarkan informasi yang disajikan dalam postingan ini.

    5 Responses to “Apakah Manusia Pernah Bertemu Dinosaurus Hidup?”

    Kevin Anderson said...
    Wednesday, May 13, 2015 at 11:46:00 AM GMT+7

    Mantep gan infonya

    ditunggu kunbalnya di

    http://vin-share.blogspot.com/

    :D


    fajar firmansyah said...
    Wednesday, May 13, 2015 at 1:26:00 PM GMT+7

    wah bagus gan

    ditunggu kunbalnya

    cari informasi kamera digital kesini saja
    http://updatekamera.blogspot.com/


    Oktavian Prangga said...
    Wednesday, May 13, 2015 at 1:52:00 PM GMT+7

    Saya pernah ketemu di mimpi mas ,,
    wkwkwk ,,
    di tunggu kunbalnya http://www.skansara.tk/2015/05/mendapatkan-dollar-dengan-bisinis-ptc.html


    Riz Ky said...
    Wednesday, May 13, 2015 at 2:02:00 PM GMT+7

    Mantap gan :)


    samudra 077 said...
    Wednesday, May 13, 2015 at 2:13:00 PM GMT+7

    dapat informasi baru nih tentang dinosaurus dan manusia
    tq gan


    Post a Comment

    This Blog is DOFOLLOW, Well Please Comment and are not included in spam Thank You..

    Cheers,

    Admin